Hidup pas-pas-an

Hari ini entah kesambet apa, tiba-tiba kepingin nulis pakai Bahasa Indonesia, sekalian berusaha memperbaiki cara penulisan Bahasa Indonesia yang sudah gue abuse habis-habisan di whatsapp dan socmed lainnya. Setidaknya nulis di blog pasti lebih presentable daripada di whatsapp dan teman-temannya itu.

Hari minggu kemarin gue posting satu foto di Path dan di-komen oleh teman gue yang membuat gue mikir, “Hmm… bener juga yah!” lalu jadi kepikiran untuk membahas ini.

Inget nggak kata-kata yang sempet nge-trend jaman dulu?

Paling enak itu hidup pas-pas-an. Pas lagi mau makan ice cream ada, pas lagi mau keluar rumah eh hujan berhenti, pas mau beli playstation 4 eh pas dapet duit, beserta pas-pas-an lainnya.

Bandi sih pasti nggak setuju dengan kata-kata itu, secara dia itu orang yang sangat paranoid dengan gaya hidup pas-pas-an. Bandi adalah tipe orang yang harus selalu punya tabungan minimal. Kalau gue? Gue sih nggak terlalu mikirin uang, bukan karena uangnya kebanyakan, tapi karena justru nggak ada. Haha. Gue merasa nggak ada uang pun gue bisa hidup. Amit-amit deh ya, bukannya mau sompral, tapi gue bener-bener pernah hidup nggak ada uang banget dan tetep survive so gue nggak terlalu mikirin uang lah.

Gara-gara kejadian tiket hilang beberapa hari sebelum berangkat ke Eropa, si Bandi harus ngeluarin extra money yang nggak ada di budget kita. Seumur hidup dia kayaknya baru kali itu angka tabungan dia mencapai batas minimum. Dia langsung keringet dingin. Gimana kalau kita sakit? Gimana kalau tiba-tiba butuh uang? Blah blah blah.

Gue selalu bilang ke dia. Hidup itu jangan suka mikirin hal kayak gitu. Toh kita punya asuransi jadi kalau sakit kan terjamin, kita juga investasi walaupun nggak banyak. Ngapain numpuk-numpukin duit? Bandi bilang “untuk peace of mind.” Yaelah nih anak peace of mind nya sama duit, cina banget deh! Eh ini nggak rasis ya. Hahaha. :p

Intinya, gue dan Bandi punya pemikiran yang sangat-sangat berbeda tentang uang. Tapi itu beberapa tahun lalu lah. Lama-lama kita ketemu di tengah. Bandi jadi nggak terlalu parno lagi dan gue juga lebih berusaha untuk nggak semena-mena sama duit lah. Kayaknya ini adalah adaptasi terberat kita selama pacaran karena kita ingin punya visi yang sama terhadap uang jadi nanti kalau punya anak kita bisa kasih visi yang sama ke si anak tentang bagaimana melihat uang.

Balik lagi ke masalah hilang tiket itu… jadi pas balik dari Eropa kan kita bangkrut dong yah pastinya, tapi karena sudah terlanjur beli tiket ke Bandung yah kita tetep cabut ke Bandung untuk urusin wedding. (Arrghh, duit lagi dah!) Setelah itu kita mikir kayaknya weekend-weekend selanjutnya nggak akan bisa kemana-mana karena nggak ada duit pisan! Dalam seumur hidup gue tinggal di Singapore baru sekali ini kena charge $2 dari Bank karena saldo gue dibawah batas minimal. Hahahaha, dodol abis!

Waktu Catching Fire keluar di bioskop gue pengen banget nonton, secara gue udah nunggu-nunggu banget. Sebenernya beli tiket bioskop masih bisa lah tapi kita baru sadar kalau kita punya dua voucher nonton Gold Class yang pernah kita menangin bulan Mei tahun lalu (pernah gue ceritain di sini) jadilah kita nonton Catching Fire gratisan, nonton di Gold Class pula, yang satu theatre isinya cuma kayak 24 orang aja. Mirip-mirip Premierre nya 21 di Indonesia lah cuma ini versi super enak nya. Gue dan Bandi cuma pernah nonton di Gold Class sekali waktu nonton Les Miserables  itupun juga gratisan (karena Bandi menang 2 voucher Gold Class of being the most loved colleague di kantornya).

Kenapa kita selalu nonton Gold Class gratis? Karena kalo bayar kayaknya nggak sanggup (dan nggak rela) deh. It costs S$76 per pair!!! *nangis darah*

Seminggu kemudian kita pun berencana untuk week-end-an di rumah, meskipun si Bandi ngerayu-rayu gue untuk nonton konser nya Glenn Fredly. Oh ya, FYI si Bandi ini fans beratnya Glenn. Kalau pergi karaoke belum afdol kalau dia nggak nyanyi lagunya Glenn satu album. Hmm, agak lebay sih ya, nggak satu album lah, at least tembang-tembang favorit pasti dinyanyikan. :p

Satu hal lagi… jaman kita masih pacaran mesra dulu (ceilah) kita pertama kali gandengan tangan pas konser nya Glenn Fredly di UnPar Bandung. Uhuy! Makanya ada nilai nostalgia nya lah si mas Glenn untuk kita. Ya ampun, dulu pertama kali digandeng Bandi deg-deg-an nya luar biasa, hampir kena heart attack deh! LOL.

Eh ada satu hal lagi deh… Waktu Bandi kasih gue video di hari proposal gue, videonya pakai soundtrack lagu Glenn yang “Kisah Romantis” makanya gue jadi gimanaaa gitu tiap denger lagu yang ini. *kedip-kedip genit*

Yah intinya si Bandi pengen nonton Glenn lah, tapi kita nggak bisa nonton karena…. MAHAL! Satu tiket harganya $58 yang paling murah. Ya udah deh, karena Bandi sedih gue bilang ke dia, “kamu boleh main bola dua hari berturut-turut deh…” Jadi cara menghibur Bandi cuma ada dua: kasih cewek telanjang atau kasih maen bola. Gampangan kasih yang kedua lah ya.

Sebenernya Bandi hanya gue kasih main bola sekali tiap weekend soalnya kalo dua hari berturut-turut nanti nggak ada waktu pacaran sama gue dong? :p Nggak lah, gue takut dia kecapekan, Dia tuh kalo main bola suka lebay gitu, bisa dua jam non-stop terus biasanya dia pasti pake jatuh-jatuh gitu ala pemain-pemain bola La Liga. Belum lagi jaman musim hujan gini, pulang-pulang ke rumah bawa kotoran!!! Dari ujung rambut sampe ujung jempol lumpur semua!!! Bikin repot aja! Sekarang sih enak udah bisa bersihin sendiri (setelah gue maki-ribuan kali), dulu mah cuma dilempar aja seenaknya.

Dulu Bandi pernah ngomong, “nggak sabar pengen buru-buru punya anak cowok…” sambil nyikat sepatu lumpurnya.

Gue tanya, “kenapa? Biar bisa diajak main bola bareng?”

“Biar bisa diajarin sikat sepatu.” MWAHAHAHAHA!!!

Anyway, tadi ceritanya sampai mana ya? Kok jadi belok-belok gini. Maaf gue emang susah fokus, apalagi kalo sambil browsing-browsing foto topless nya Cristiano Ronaldo. *lho?*

Jadi hari kamis kemarin dia udah siap-siap maw packing peralatan maen bola nya untuk dibawa ke kantor hari Jumat, supaya dia bisa langsung maen bola sepulang kantor.

Tiba-tiba Phonebob (nama HP gue) berdering, “Halo?”

“May! Besok mau nonton Glenn ga? Gue ada tiket gratis nih!”

OMAIGATTT!!! Gue teriak lah “MAU LAH! MENURUT LO!!!” pake nada nggak santai. Ternyata temennya temen gue ini kenal sama promotor nya Glenn jadi tiket gratis pun bertebaran. (Emang yah orang Indo paling sering begini. :D)

Gila emang si Bandi hoki nya luar biasa! Batal deh dia main bola, jadinya nonton konser Glenn Fredly. =)

Nostalgila deh kita :)

Nostalgila deh kita :)

Di konser itu pula gue ketemu Erlia (mamanya Dex dan Sheldon) secara kebetulan. Hihihi. Nggak sempet photo karena gue kebelet pipis. Tapi semoga nanti kita bisa meet-up lagi di rumah Dex yah. Horeee!

Kembali ke posting-an Path yang di komen-in temen gue… Gue post kalau gue nonton Glenn gratis, terus dia bilang “kok lo dapet gratisan melulu sih akhir-akhir ini?” sambil dilanjuti makian-makian sirik gitu.

Disitulah gue sadar. Hidup gue pas-pas-an! Pas gue mau nonton nyaman, gue punya voucher movie, disaat mau nonton Glenn, dapet tiket gratis.

Ternyata hidup enak itu nggak perlu duit, cuma perlu hoki dan temen-temen yang baik. =)

Gue jadi inget masa-masa kuliah dulu. Tau nggak sih, duit jajan gue itu cuma 100ribu seminggu! Tapi setiap hari gue maen terus udah macam Paris Hilton aja. Nonton konser gratis (pasti ada aja yang punya tiket gratis), nggak ada duit buat dugem setel lagu di kamar trus nyalain senter digoyang-goyang, nonton bioskop bayar 50% (dulu nonton cuma 7rb perak cuy!) Akhir bulan nggak ada duit tiba-tiba Bokapnya temen gue nraktir makan Buffet, pokoknya life’s good. Pas mau apa yah ada.

Gue juga jadi inget kejadian gue pindah ke Singapore. Pas gue lagi desperate cari kerja, pas temen gue kasih koran lama dan gue apply ke kerjaan yang recruitment nya udah tutup. Eh sorenya gue langsung ditelepon, ternyata posisi yang udah diisi itu kosong lagi karena si cewek ini kena pecat dan resume gue tba-tiba nongol hari itu.

Gue juga jadi inget waktu gue kehujanan naik motor di Jakarta terus tiba-tiba ban gue pecah dan gue kagak ada duit buat nambel eh ada Bapak-bapak bayarin tambal ban gue.

Hidup itu nggak perlu punya yang lebay-lebay. Yang penting cukup. Yang penting pas butuh apa yah pas ada. =)

Jadi goal gue untuk tahun depan, semoga pas gue mau pindah kerja, pas gue dapetnya yaaaa. Hear hear Universe!

Setelah drama wedding preparation gue yang penuh air mata, akhirya hari ini gue bisa kembali have a peace of mind lagi. I feel good after writing this post.

Cheers,

May, yang otaknya lagi bener.